October 8, 2021

PT Nusantara Sawit Sejahtera Berencana IPO di November 2021

Merdeka.com – PT Nusantara Sawit Sejahtera (NSS) berencana melakukan Initial Public Offering (IPO) di bursa efek pada kuartal IV-2021, yakni pada November 2021. Perusahaan menargetkan meraih dana Rp1,8 triliun dari IPO.

Komisaris PT NSS, Robiyanto mengatakan, harga per lembar saham antara Rp 120-150 per saham. Kendati begitu, dia mengatakan perkiraan harga penawaran saham tersebut masih tentatif.

“Begitu juga dengan jumlah saham yang akan dilepas, tapi kami perkirakan free float-nya sebesar 40 persen,” kata Robi di Jakarta, Jumat (8/10).

Nantinya, dana yang diperoleh NSS akan digunakan untuk pembangunan pabrik pengolahan kelapa sawit atau CPO dan pengembangan lainnya. Selain itu, juga langkah ini mengacu pada momentum harga komoditas kelapa sawit yang sedang berada di puncak.

“Ekspansi ini kami harap membuat perusahaan mamup memberikan manfaat bagi pemegang saham dan stakeholder,” katanya.

Hingga saat ini, PT NSS telah memiliki 26.597 hektar lahan inti, dengan 760 hektar lahan plasma. Dengan rata-rata usia tanaman sawit tujuh tahun serta kapasitas pabrik kelapa sawit yakni 60 ton perjam. Sementara produksi Tandan Buah Segar (TBS) per tahun adalah 18 ton per hektar. Sementara CPO 94.116 ton per tahun, dengan rendemen OER sebesar 22 persen.

“Kami juga mencatatkan laba bersih Rp217 miliar per tahun,” katanya.

Pada 2027, PT NNS menargetkan perluasan lahan plasma menjadi 10 ribu hektar. Kemudian, penambahan Pabrik Kelapa sawit sebanyak 5 pabrik. “Tiga pabrik kapasitas 10 ton per jam dan dua pabrik dengan kapasitas 90 ton per jam,” katanya.

Sementara itu, peningkatan produksi tahunan menjadi diatas 23 ton per hektar. Lalu CPO sebanyak 224.000 ton, Rendemen OER sebesar 24 persen, serta target laba bersih senilai Rp 937 miliar.